Search This Blog

Home » » Film Inspiratif Bagi Para Guru, Great Teacher Onizuka

Film Inspiratif Bagi Para Guru, Great Teacher Onizuka

Posted by ®Ugiw Blog on April 14, 2013



Oleh: Widianto H Didiet
Blog: http://edukasi.kompasiana.com

Tawuran Pelajar, Pemalakan Oleh Siswa sekolah lain dan berbagai kekerasan oleh pelajar bahkan sampai pembunuhan menghiasi berita di media akhir-akhir ini. 

Siapa yang salah, bisa jadi guru, orangtua bahkan kurikulum. Tapi sebenarnya soal pendidikan sebagian besar haruslah dilakukan oleh guru secara guru mengisi sebagian besar waktu “bangun” seorang pelajar.

Haruskah pelajaran lebih di perbanyak? Halo! Coba liat saja pelajaran SD jaman sekarang ini. Belum tentu orang tua murid bisa mengerjakan pelajaran Siswa SD dengan baik! dimana tidak seperti waktu tahun 80-an, pelajaran yang diterima anak SD sekarang adalah pelajaran SMP pada masa itu. Semakin jenuh saja nanti para siswa jika pelajaran diperbanyak.

Gurulah yang harus menghilangkan jenuh para siswa ini. Guru bukan cuma mengejar target siswa mendapat nilai bagus saja, tapi gurulah yang paling besar membangun karakter siswa ini. Bukan sekedar mengajar pada jam pelajaran dan meninggalkan mereka disaat jam mengajar selesai.

Ada cerita tentang guru yang paling saya sukai, cerita ini berasal dari komik jepang yang akhirnya diadaptasi ke film kartun bahkan dorama, sinetron model jepang.  Judulnya; Great Teacher Onizuka. Cerita mengenai  pemuda bernama Onizuka, seorang mantan berandalan yang akhirnya menjadi seorang guru sebuah sekolah.

Dia melakukan pendekatan dengan siswa-siswinya yang bermasalah dengan caranya sendiri. Dimana berbagai masalah yang dialami siswa-siswinya seperti kurang perhatian orang tua, kemiskinan, perbedaan pola pikir dan sebagainya berhasil diselesaikannya. Bahkan pada saat-saat yang diperlukan, Onizuka harus menggunakan kemampuan bela dirinya untuk menyelesaikan suatu masalah. Berkelahi memang pilihan terakhir, tapi pada kenyataan di dunia ini, berkelahi ataupun beladiri kadang diperlukan dalam menghadapi permasalahan. Lihat saja sidang DPR/MPR banyak sekali para anggota yang terhormat ternyata jagoan beladiri.

Dari pelajaran hidup yang aku pelajari, untuk membuat orang menurut dan mengakui kemampuan kita, kita harus membuktikan bahwa kita punya kemampuan yang lebih daripadanya. Untuk menghadapi seorang siswa yang suka berkelahi misalnya, seorang guru harus bisa membuktikan bahwa dirinya lebih jago berkelahi dari sang siswa. Tantang siswa adu push-up misalnya untuk membuktikan kemampuannya. Beranikah seorang guru melakukannya?

Tentu para guru yang membaca tulisan ini akan berpendapat, “GTO itukan cuma film”. Betul, ini memang cuma sebuah film. tapi cara pendekatan Onizuka sebagai guru dengan para siswanya harus bisa ditiru oleh para guru.

Ingatan saya terhadap karakter seorang guru mungkin tidak berbeda dengan karakter guru saat ini, Arogan, Sok Tau, dan merasa hebat. Guru ortodok seperti itu juga dimunculkan dalam “Great Teacher Onizuka” dimana dikisahkan bahwa dengan karakter guru ortodok seperti itu, siswa-siswa tidak menjadi pelajar yang baik, melainkan menjadi siswa-siswi yang semaunya sendiri dan selalu menyalahkan orang lain atas segala kesulitan yang terjadi. Persis seperti kondisi sekarang ini.
Seandainya para guru sekarang ini bisa bersikap seperti Onizuka, sepertinya berbagai permasalahan yang dialami para siswa sekarang ini tidak akan terjadi. Seorang guru haruslah bisa mengayomi para siswanya, menjadi tempat curhat yang enak dan bisa menceritakan tentang kehidupan sesungguhnya yang akan dihadapi para siswanya dimasa depan.

Pelajaran sekolah yang di pelajari di sekolah saat ini tidaklah 100% diperlukan sebagai bekal masa depan. Paling banyak cuma 30% yang akan dipakai di masa depan. Pendidikan mental siswa dan pembentukan karakterlah yang paling perlu didapatkan siswa sekolah. Pelajaran Agama, Pancasila dan sebagainya yang diajarkan disekolah tidaklah cukup untuk membentuk mental dan karakter siswa, sentuhan personal dari gurulah yang harus dapat membuat siswa menjadi manusia seutuhnya.

Seorang guru sejati bukanlah cuma mengajar ilmu sesuai dengan bidang yang diajarkannya tetapi yang paling penting harus bisa menyelami karakter siswanya. Tiap siswa punya bakat tersendiri yang jelas berbeda dengan siswa lainnya. Tugas seorang gurulah untuk menemukan bakat dari tiap-tiap siswa.

Nilai bagus pada mata pelajaran bukanlah jaminan bahwa siswa itu mempunyai karakter yang baik sebagai manusia. Terbukti banyak yang nilainya buruk pada pelajaran bisa menjadi manusia yang sukses dalam kehidupan. Masih teringat dalam kenanganku, seorang Dede Yusuf berkata pada mantan gurunya semasa SMA, “Jika saya tidak diberi nilai 5 pada mata pelajaran ibu, saya tidak akan jadi seperti sekarang!”  Kata-kata seorang Dede Yusuf pada waktu acara reuni akbar sekolahnya beberapa tahun lalu itu membuatku tertawa. Dimana memang jika nilai-nilai Dede Yusuf dulu bagus-bagus, bisa jadi dia menjadi seorang profesor, bukan artis yang terjun ke pemerintahan seperti yang dilakukannya saat ini.

Intinya, seorang guru harus memahami dan mengakui. bahwa mata pelajaran yang diajarkannya bukanlah jaminan dapat menjadikan seorang siswa menjadi manusia yang berhasil. Justru pembentukan karakterlah yang terpenting untuk diajarkan pada para siswanya.

Dulu pada waktu SMA, saya sendiri adalah seorang siswa yang selalu menempati rangking 10 besar dari belakang. Tapi bersyukurlah para guru mengetahui bahwa saya mempunyai bakat di bidang Seni. Masih teringat seorang guru Fisika yang sekarang sudah bahagia di surga sana, dulu meminta saya membuat ilustrasi untuk buku yang ditulisnya. Walau nilaiku di mata pelajaran yang diajarnya itu cuma 5, tapi guru itu memberikan apresiasi pada apa yang aku suka dan bisa. Yang menyenangkan ketika tugasnya selesai, guru itu memberikan amplop berisikan beberapa lembar uang padaku. Beliau mengajarkan bahwa aku bisa hidup dari apa yang aku bisa. Sebuah kenangan yang sangat membekas yang merupakan salah satu pelajaran hidup yang membuatku memilih jalan hidupku seperti sekarang ini. Terimakasih pak.

Untuk itu, bagi para sahabat Kompasianer yang berprofesi sebagai guru, cobalah untuk menjadi seorang guru yang tidak arogan, dekatlah dengan para siswanya, cari tau kelebihan siswanya dan cobalah menjadi seorang teman yang baik untuk para siswanya. 

Download Film Great Teacher Onizuka (GTO)
Episode 4    


2 komentar:

  1. Waaah ini bagus nih...SEDOT !!!
    Thanks ya gan :D

    ReplyDelete
  2. Klo yg episode spesial "GTO Aki mo Oni Abare Supesharu! "
    Gak ada ya?

    ReplyDelete

Cara Berkomentar untuk yang tidak memiliki blog:
1. Klik selec profile --> pilih Name/URL
2. Isi nama kamu dan Kosongkan URL atau isi dengan alamat fb kamu
3. Klik Lanjutkan
4. Ketik komentar kamu dan publish
Terima Kasih!

Ikuti Kami di Sosial Media

Facebook  Twitter  Google+ Instagram Yahoo RSS Feed

Terpopuler

Berlangganan Video Kami

.comment-content a {display: none;}